Museum-Museum di DKI Jakarta

█▓▒░

MUSEUM-MUSEUM DI DKI JAKARTA

DKI Jakarta, adalah ibukota negara yang memiliki luas 662,3 km² ternyata memiliki lebih dari 50 museum yang terletak di 5 kotamadya dan 1 kabupaten (Utara, Timur, Selatan, Barat, Pusat, dan Kepulauan Seribu). Adapun museum-museum tersebut berdasarkan wilayahnya antara lain :

MUSEUM DI JAKARTA PUSAT

1. Museum Sejarah Nasional atau Monumen Nasional

Museum Sejarah Nasional (Monas)Museum yang terletak di bawah Tugu Monumen Nasional ini menyajikan puluhan diorama mengenai sejarah Indonesia, dari zaman pra-sejarah hingga Orde Baru. Untuk memasuki museum ini harus melalu terowongan yang pintu masuknya berada di bagian utara Lapangan Merdeka.
Lokasi : Tugu Monumen Nasional, Lapangan Merdeka Silang Monas, Kel. Gambir, Kec. Gambir, Jakarta Pusat.
Jam buka : Setiap Hari, Jam 08.00 – 15.00 (kecuali Senin terakhir tiap bulan).
Tarif masuk : Rp 2.500.

2. Monumen Proklamator

Monumen ProklamatorMonumen proklamator terletak di Jl.Pegangsaan Timur no.56 Jakarta Pusat, dilokasi inilah pada tanggal 17 agustus 1945 dwitunggal proklamator Bapak Ir.Sukarno membacakan naskah proklamasi kemerdekaan bangsa Indonesia didampingi Bapak drs.Mohammad Hatta yang akhirnya menjadi presiden dan wakil presiden pertama RI.ditempat inilah 66 tahun lalu bendera kebangsaan Indonesia yang dijahit Ibu Fatmawati Soekarno dikibarkan pertamakali.kawasan ini dulunya merupakan rumah tinggal Bapak Ir.Sukarno bersama keluarga.sayangnya rumah bersejarah ini yang disebut dengan Gedung Proklamasi sudah tidak ada lagi semenjak tahun 1960.akhirnya 17 Agustus 1980 Bapak Soeharto presiden RI ke-2 meresmikan monumen soekarno-hatta membacakan naskah proklamasi. Monumen Proklamasi terdiri dari 17 pilar tepat dibelakang patung proklamator yang menggambarkan tanggal kemerdekaan Indonesia 17 Agustus 1945 patung Ir.Sukarno yang sedang membaca naskah proklamasi dan diseberangnya patung Drs.mohammad hatta dan tepat di tengah-tengah mereka terdapat tulisan naskah proklamasi diatas batu marmer hitam.

3. Museum Perumusan Naskah Proklamasi

Museum Perumusan Naskah ProklamasiGedung museum ini merupakan tempat naskah proklamasi kemerdekaan Indonesia dibuat. Museum ini menyajikan sejarah proses dibuatnya naskah proklamasi, foto-foto tokoh yang hadir pada saat penyusunan proklamasi, dan sejarah revolusi pada awal kemerdekaan.
Lokasi : Jl. Imam Bonjol, No.1, Kel. Menteng, Kec. Menteng, Jakarta Pusat.
Jam buka : Selasa – Kamis, Jam 08.00 – 16.00, Jumat Jam 08.00 – 11.00 & 13.00–16.00, Sabtu – Minggu, Jam 08.30 – 17.00.
Tarif masuk : Rp 2.000.

4. Museum Nasional atau Museum Gajah

Museum NasionalMuseum ini dikenal dengan nama Museum Gajah karena terdapat patung gajah di depan gedungnya. Museum ini merupakan museum dengan jumlah koleksi terbesar di Indonesia, dan koleksinya juga sangat bervariasi seperti arca, prasasti, perabotan, keramik, alat tradisional, perhiasan, kain, peralatan zaman prasejarah, dan masih banyak lagi. Di museum ini juga menyimpan peninggalan alat-alat kebesaran termasuk mahkota dari kerajaan-kerajaan zaman dahulu di Indonesia.
Lokasi : Jl. Medan Merdeka Barat, No.12, Kel. Gambir, Kec. Gambir, Jakarta Pusat.
Jam buka : Selasa – Kamis, Jam 08.30 – 16.00, Jumat Jam 08.30 – 11.30, Sabtu – Minggu, Jam 08.30 – 17.00.
Tarif masuk : Rp 5.000.

5. Museum Joang ‘45

Museum Joang 45Menempati bangunan bersejarah bekas hotel yang dijadikan pusat kegiatan kepemudaan pada tahun 1940-an, museum ini mengoleksi berbagai foto dan diorama tentang perjuangan kemerdekaan, juga mengoleksi barang-barang peninggalan pejuang, termasuk mobil dinas Presiden Soekarno dan Wakil Presiden Mohammad Hatta.
Lokasi : Jl. Menteng Raya No.31, Kel. Kebon Sirih, Kec. Menteng, Jakarta Pusat.
Jam buka : Selasa – Minggu, Jam 09.00 – 15.00.
Tarif masuk : Rp 2.000.

6. Museum Sumpah Pemuda

Museum Sumpah PemudaBangunan museum ini merupakan tempat berlangsungnya Kongres Pemuda II yang menghasilkan Sumpah Pemuda pada 1928. Museum ini selain menyajikan dokumentasi sejarah mengenai Sumpah Pemuda, juga peran dan kegiatan kepemudaaan dalam sejarah Indonesia. Di museum ini pula tersimpan biola milik W.R. Soepratman yang digunakannya saat memperkenalkan lagu Indonesia Raya pertama kali.
Lokasi : Jl. Kramat Raya, No.106, Kel. Kwitang, Kec. Senen, Jakarta Pusat
Jam buka : Selasa – Minggu, Jam 09.00 – 15.00.
Tarif masuk : Rp 2.000.

7. Museum Kebangkitan Nasional

Museum Kebangkitan NasionalBerada di bangunan bekas sekolah kedokteran STOVIA yang dibangun pada 1899, museum ini menyajikan sejarah, foto, dan diorama mengenai Kebangkitan Nasional, serta patung dan foto tokoh-tokoh penting pada masa tersebut. Di museum ini juga masih menyimpan alat-alat peninggalan STOVIA.
Lokasi : Jl. Dr. Abdul Rahman Saleh, No.26, Kel. Senen, Kec. Senen, Jakarta Pusat, Telpon (021) 34830033, Fax (021) 3847975
Jam buka : Selasa – Jumat, Jam 08.30 – 15.00, Sabtu – Minggu, Jam 08.30 – 14.00.
Tarif masuk : Rp 2.000.

8. Museum Taman Prasasti

Museum Taman PrasastiBerada di depan Kantor Walikota Jakarta Pusat dan menempati areal bekas pemakaman umum Belanda, museum berupa taman terbuka ini menyajikan berbagai koleksi prasasti batu nisan dan patung dari zaman Belanda, yang di antaranya terdapat nisan tokoh ternama di masa penjajahan dulu. Di dalam museum ini tersimpan pula peti jenazah Bung Karno dan Bung Hatta.
Lokasi: Jl. Tanah Abang I, No.1, Kel. Petojo Selatan, Kec. Gambir, Jakarta Pusat.
Jam buka: Selasa – Minggu, Jam 09.00 – 15.00.
Tarif masuk : Rp 2.000.

9. Museum Mohammad Hoesni Thamrin

Museum M.H. ThamrinMenempati bekas rumah milik Pahlawan Nasional M.H. Thamrin di sebuah jalan kecil, tak jauh dari Pasar Kenari, museum ini menyajikan foto-foto dan sejarah perjuangan M.H. Thamrin beserta barang-barang peninggalan beliau. Museum ini juga memamerkan beberapa replika perabotan pada zaman ketika M.H. Thamrin masih hidup, ditambah benda-benda kebudayaan Betawi.
Lokasi : Jl. Kenari II, No.15, Kel. Kenari, Kec. Senen, Jakarta Pusat.
Jam buka : Selasa – Minggu, Jam 09.00 – 15.00.
Tarif masuk : Rp 2.000.

10. Museum Ahmad Yani “Sasmitaloka”

Museum Ahmad YaniMuseum ini merupakan saksi bisu kekejaman G30S/PKI. Kediaman sekaligus tempat dibunuhnya Pahlawan Revolusi Ahmad Yani. Peristiwa yang sudah menjadi bagian dari sejarah di Indonesia dan menyimpan kisah tak terlupakan.
Lokasi : Jl. Lembang No.58, Jakarta Pusat.
Jam buka : Selasa – Jumat, Jam 08.00 – 14.00.

11. Museum Jenderal Besar Dr. A.H. Nasution

Museum A.H NasutionMerupakan bekas rumah pribadi A.H. Nasution, museum ini berisikan berbagai foto dan peninggalan pribadi A.H. Nasution serta sejarah perjuangannya. Di museum ini juga terdapat diorama peristiwa G30S/PKI yang terjadi di rumah ini pada 1965.
Lokasi : Jl. Teuku Umar, Kel. Gondangdia, Kec. Menteng, Jakarta Pusat.
Jam buka : Senin – Jumat, Jam 08.00 – 14.00.
Tarif masuk : Gratis atau sumbangan sukarela.

12. Museum Adam Malik

Museum Adam MalikTerletak di Jalan Diponegoro No.29 Jakarta Pusat. Diresmikan tanggal 5 September 1985 (satu tahun setelah Adam Malik wafat) oleh Ibu Tien Soeharto. Mulanya merupakan tempat tinggal Mantan Wakil Presiden RI Adam Malik. Dalam rumah yang kini telah dijadikan museum ini tersimpan berbagai benda bersejarah, terdiri dari 13 jenis koleksi yaitu lukisan, ikon Rusia, lukisan Cina, keramik, buku-buku, senjata tradisional, patung batu dan perunggu, ukiran kayu, batu permata, emas, tekstil, kristal, dan alat fotografi. Tapi kini telah dijual sejak tahun 2006. Museum yang sebelumnya berisi 50 ribu koleksi mantan wakil presiden tersebut itu dilego kepada pengusaha Hary Tanoesoedibjo.

13. Museum Kehutanan ”Manggala Wanabhakti”

Museum Manggala WanabhaktiBerada di dalam kompleks Gedung Manggala Wanabakti yang mayoritas kompleksnya digunakan sebagai kantor Kementerian Kehutanan, museum yang tak jauh dari Stasiun Palmerah ini mengoleksi artefak-artefak di bidang kehutanan, seperti berbagai jenis kayu hasil hutan Indonesia, alat-alat untuk mengambil dan mengangkut hasil hutan, hingga beberapa contoh barang hasil hutan. Terdapat pula diorama beberapa jenis hutan di Indonesia.
Lokasi : Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Pusat

14. Museum Rimbawan Pejuang

Museum Rimbawan PejuangMuseum ini merupakan museum mini yang menempati satu ruangan kecil di dalam Museum Kehutanan “Manggala Wanabakti”. Museum ini yang berisikan foto-foto serta buku dokumentasi untuk mengenang para relawan hutan alias Pasukan Wanara.
Lokasi : Kompleks Gedung Manggala Wanabakti, Blok VI, Jl. Gatot Subroto / Jl.Gelora I, Kel. Gelora, Kec. Tanah Abang, Jakarta Pusat.
Jam buka : Senin – Jumat, Jam 08.30 – 15.30.
Tarif masuk : Gratis.

15. Museum MPR / DPR / DPRD

Museum DPRBerada di dalam Gedung MPR/DPR/DPD, museum ini menyajikan foto-foto sejarah DPR sejak era Volksraad, maket kompleks Gedung MPR/DPR/DPD, meja dan kursi yang digunaan DPR pada zaman dulu, dan lain-lain. Sayangnya museum ini tidak dibuka untuk perorangan, namun hanya dibuka bagi tamu rombongan yang mengadakan kunjungan ke Gedung MPR/DPR/DPD, dengan perjanjian terlebih dahulu dengan pihak Humas Sekretariat DPR.
Lokasi : Gedung Nusantara, Kompleks Gedung MPR/DPR/DPD, Jl. Gatot Subroto, Kel. Gelora, Kec. Tanah Abang, Jakarta Pusat.
Jam buka : Hanya dibuka jika ada kunjungan rombongan dengan perjanjian terlebih dahulu.
Tarif masuk : Gratis.

16. Museum Katedral

Museum KatedralMenempati lantai 2 Gereja Katedral, museum ini menyimpan koleksi sejarah alat-alat peribadatan umat Katolik sejak zaman Belanda dan juga barang-barang peninggalan para penyebar agama, termasuk barang peninggalan Paus Paulus VI dan Paus Yohanes Paulus II, seperti tongkat dan piala yang ia gunakan saat berkunjung ke Jakarta.
Lokasi : Gereja Katolik Katedral Santa Maria Pelindung Diangkat ke Surga, Jl. Katedral, No.7B, Kel. Pasar Baru, Kec. Sawah Besar, Jakarta Pusat.
Jam buka : Senin, Rabu, dan Jumat, Jam 10.00 – 12.00.
Tarif masuk : Gratis atau sumbangan sukarela.

MUSEUM DI JAKARTA BARAT

1. Museum Sejarah Jakarta atau Museum Fatahillah

Museum Sejarah JakartaMerupakan bekas kantor Gubernur Jenderal Belanda, museum yang dikenal dengan nama Museum Fatahillah ini menyajikan sejarah dan budaya kota Jakarta, mengoleksi replika prasasti zaman kerajaan, perabotan peninggalan zaman Belanda, hingga benda kebudayaan Jakarta masa kini.
Lokasi : Jl. Taman Fatahillah, No.1, Kel. Pinangsia, Kec. Taman Sari, Jakarta Barat.
Jam buka : Selasa – Minggu, Jam 09.00 – 15.00.
Tarif masuk : Rp 2.000.

2. Museum Wayang

Museum WayangBerada di dalam kawasan Kota Tua, tepatnya di sisi barat Taman Fatahillah, museum ini mengoleksi berbagai jenis boneka wayang dan topeng yang dikenal di Indonesia. Selain itu, puluhan boneka wayang dari mancanegara juga ikut meramaikan koleksi museum wayang ini.
Lokas i: Jl. Pintu Besar Utara, No.27, Kel. Pinangsia, Kec. Taman Sari, Jakarta Barat.
Jam buka : Selasa – Minggu, Jam 09.00 – 15.00.
Tarif masuk : Rp 2.000.

3. Museum Seni Rupa dan Keramik

Museum Seni Rupa dan KeramikMenempati bangunan bersejarah yang dibangun pada tahun 1870, museum ini mengoleksi berbagai jenis karya seni rupa seperti lukisan dan patung karya seniman Indonesia ternama. Selain itu, museum ini juga mengoleksi berbagai jenis keramik dari penjuru nusantara dan mancanegara, termasuk juga keramik tua sejak zaman Majapahit.
Lokasi : Jl. Pos Kota No.2, Kel. Pinangsia, Kec. Taman Sari, Jakarta Barat.
Jam buka : Selasa – Minggu, Jam 09.00 – 15.00.
Tarif masuk : Rp 2.000.

4. Museum Bank Indonesia

Museum Bank IndonesiaDikemas secara modern, museum ini memaparkan sejarah Bank Indonesia dan sejarah perbankan di Indonesia sejak zaman penjajahan dulu. Di museum ini juga tersimpan koleksi seluruh uang kertas dan uang logam yang pernah diterbitkan di Indonesia sejak zaman kemerdekaan, ditambah juga terdapat koleksi berbagai mata uang asing.
Lokasi : Jl. Pintu Besar Utara, No.3, Kel. Pinangsia, Kec. Taman Sari, Jakarta Barat.
Jam buka : Selasa – Jumat, Jam 08.00 – 15.30, Sabtu – Minggu, Jam 08.00 – 16.00.
Tarif masuk : Gratis.

5. Museum Bank Mandiri

Museum Bank MandiriMenempati gedung bekas perusahaan Belanda dan terletak tepat di seberang Stasiun Kota, museum ini menyajikan secara lengkap sejarah Bank Mandiri dan mengoleksi alat-alat yang berhubungan perbankan yang digunakan sejak zaman dahulu hingga era 1990-an seperti kalkulator, mesin hitung uang, sertifikat cek, mesin ATM, brankas, dan lain-lain.
Lokasi : Jl. Pintu Besar Utara, No.1, Kel. Pinangsia, Kec. Taman Sari, Jakarta Barat.
Jam buka : Selasa – Minggu, Jam 09.00 – 16.00.
Tarif masuk : Rp 2.000, gratis bagi pelajar dan nasabah Bank Mandiri.

6. Museum Gedung Arsip Nasional

Museum Arsip NasionalTerletak tak jauh dari Halte Trans Jakarta Mangga Besar, gedung ini dulunya dijadikan tempat menyimpan arsip-arsip pemerintah sebelum dijadikan museum. Museum ini menyimpan berbagai perabotan zaman Belanda dan peta-peta zaman Belanda. Terdapat pula dokumentasi dan bekas peninggalan gedung sebelum direnovasi. Ruangan atas museum ini, tempat perabotan tersimpan biasanya terkunci, namun bisa dimasuki dengan izin penjaga museum.
Lokasi : Jl. Gajah Mada, No.111, Kel. Krukut, Kec. Taman Sari, Jakarta Barat.
Jam buka : Selasa – Minggu, Jam 09.00 – 17.00.
Tarif masuk : Gratis.

7. Museum Tekstil

Museum TekstilMeskipun terletak tak jauh dari Pasar Tanah Abang, museum ini seringkali luput dari perhatian karena keberadaannya yang tidak mencolok. Sesuai namanya, museum ini memamerkan koleksi berbagai jenis kain/tekstil dan juga peralatan membuat kain. Masih dalam kompleks museum, terdapat galeri khusus di bagian samping yang memamerkan berbagai jenis koleksi batik dari berbagai daerah di Indonesia. Terdapat pula taman yang menanam berbagai jenis tanaman yang dapat digunakan sebagai pewarna alami tekstil.
Lokasi : Jl. KS Tubun No.2-4, Kel. Kota Bambu, Kec. Palmerah, Jakarta Barat, Telp.021-5606613.
Jam buka : Selasa – Minggu, Jam 09.00 – 15.00.
Tarif masuk : Rp 2.000.

8. Museum Tragedi 12 Mei

Museum Tragedi 12 MeiMuseum yang berada di kompleks Universitas Trisakti ini memamerkan foto-foto peristiwa Tragedi 12 Mei 1998 serta beberapa barang peninggalan korban tragedi tersebut. Museum ini biasanya ditutup, namun dapat dikunjungi dengan mendatangi pihak Humas Universitas Trisakti yang berada di lantai 4, di gedung yang sama untuk dibukakan pintu museum.
Lokasi : Gedung Dr. Sjarif Thajeb (Gedung M) Universitas Trisakti, Jl. Kyai Tapa / Jl. S. Parman, Kel. Tomang, Kec. Grogol Petamburan, Jakarta Barat.
Jam buka : Senin – Jumat, Jam 08.00 – 15.00 (dengan menemui Humas Univ.Trisakti).
Tarif masuk : Gratis.

9. Bentara Budaya Jakarta

Museum Bentara Budaya JakartaDidirikan tahun 1985 dan diresmikan pada bulan September 1986. Instansi Pengelola adalah PT. Kompas Media Nusantara, dengan status kepemilikan swasta.
Sejarah Berdirinya berawal dari pimpinan KKG (Kelompok Kompas Gramedia) yang
mengoleksi banyak benda seni, lukisan, keramik, patung dll. Setelah banyak muncul ideuntuk membuat gedng khusus untuk menyimpan benda-benda asset seni tersebut, ternyata tidak hanya untuk menyimpan benda tetapi muncul ide untuk merangkut budaya dan seni yang ada dalam masyarakat dan berlanjut dengan perkembangan acara seni dan budaya yang lebih luas.
Lokasi : Jl. Palmerah Selatan No.17, Jakarta Barat, Telpon (021) 5483008 Ext. 7910-13
Jam Buka : Setiap Hari, Jam 08.00 – 17.00 (Kecuali Hari Besar / Libur)
Tarif masuk : Gratis

MUSEUM DI JAKARTA UTARA

1. Museum Bahari

Museum BahariMenempati bangunan bekas gudang pada zaman Belanda, museum ini menyimpan ratusan koleksi yang berhubungan tentang kelautan, seperti berbagai model perahu / kapal serta alat-alat pelayaran seperti, jangkar, navigasi, dan lain-lain, hingga koleksi model ikan atau binatang laut.
Lokasi : Jl. Pasar Ikan, No.1, Kel. Penjaringan, Kec. Penjaringan, Jakarta Utara.
Jam buka : Selasa – Minggu, Jam 09.00 – 15.00.
Tarif masuk : Rp 2.000.

2. Museum Pulau Onrust

Museum OnrustBangunan bekas merupakan rumah dokter ini merupakan satu-satunya bangunan di Pulau Onrust yang masih berdiri utuh. Di museum ini disajikan sejarah dan perkembangan Pulau Onrust, serta mengoleksi benda-benda arkeologi seperti pecahan keramik, pecahan kaca, jangkar, dan berbagai peninggalan Belanda lainnya.
Lokasi : Pulau Onrust, Kel. Pulau Untung Jawa, Kec. Kepulauan Seribu Selatan, Jakarta Utara.
Jam buka : Selasa – Minggu, Jam 09.00 – 15.00.
Tarif masuk : Rp 2.000.

MUSEUM DI JAKARTA SELATAN

1. Museum Satria Mandala

Museum SatriamandalaDiresmikan pada 5 Oktober 1972. Menempati bekas rumah milik Ibu Fatmawati Soekarno, museum ini menyajikan segala hal yang berbau TNI, terutama Angkatan Darat, antara lain puluhan diorama sepak terjang TNI, ratusan senjata, bintang tanda jasa dan pangkat, tokoh-tokoh dari TNI yang berjasa, dan juga berbagai kendaraan tempur yang digunakan TNI.
Lokasi : Jl. Jend. Gatot Subroto No.14, Kel. Kuningan Barat, Kec. Mampang Prapatan, Jakarta Selatan, Telpon 5227545, 5227946, 52251795.
Jam buka : Selasa – Minggu, Jam 09.00 – 14.00.
Tarif masuk : Rp 3.000.

2. Museum Waspada Purbawisesa

Museum Waspada PurbawisesaMenempati satu gedung tersendiri namun masih merada di dalam kompleks Museum Satria Mandala, museum ini menyajikan diorama tentang pemberontakan Darul Islam/Tentara Islam Indonesia (DI/TII), dari pembentukannya hingga penumpasannya, dan juga benda-benda peninggalannya.
Lokasi : Jl. Jend. Gatot Subroto No.16, Kel. Kuningan Barat, Kec. Mampang Prapatan, Jakarta Selatan.
Jam buka : Selasa – Minggu, Jam 09.00 – 15.00.
Tarif masuk : Rp 3.000.

3. Museum Korps Marinir

Museum Korps MarinirBerada tak jauh dari pusat perbelanjaan Mal Cilandak, museum ini menyajikan segala hal mengenai Korps Marinir, seperti sejarah, peralatan kapal dan kendaraan tempur, lambang-lambang termasuk panji-panji, foto dan dokumentasi sepak terjang Korps Marinir, foto-foto tokoh Korps Marinir, dan lain-lain.
Lokasi : Kompleks Brigade Infanteri-2 Marinir, Jl. Cilandak KKO Raya, Kel. Cilandak Timur, Kec. Pasar Minggu, Jakarta Selatan.
Jam buka : Senin – Jumat, Jam 08.00 – 15.30.
Tarif masuk : Gratis.

4. Museum POLRI

Museum POLRIBerada dalam kompleks Mabes Polri, museum ini mengulas segalanya tentang Kepolisian RI, mulai dari sejarah, para pemimpin, organisasi, koleksi peralatan, hingga sepak terjang polisi dalam menjaga keamanan di bumi Indonesia.
Lokasi : Jl. Trunojoyo, No.1, Kel. Selong, Kec. Kebayoran Baru, Jakarta Selatan.
Jam buka : Selasa – Minggu, Jam 09.00 – 16.00.
Tarif masuk : Gratis.

5. Museum Basoeki Abdullah

Museum Basoeki AbdullahMuseum ini merupakan bekas rumah pribadi milik Basoeki Abdullah, seorang pelukis ternama. Museum ini menyimpan berbagai koleksi lukisan karya Basoeki Abdullah, selain itu juga menyajikan kisah hidup serta barang-barang pribadi peninggalan Basoeki Abdullah.
Lokasi : Jl. Keuangan Raya No.19, Kel. Cilandak Barat, Kec. Cilandak, Jakarta Selatan.
Jam buka : Selasa – Kamis, Jam 08.30 – 15.30, Jumat, Jam 08.30 – 11.00, Sabtu – Minggu, Jam 08.30 – 12.00.
Tarif masuk : Rp.2.000.

6. Museum Harry Darsono

Museum Harry DarsonoMuseum ini merupakan museum eksklusif milik pribadi perancang Harry Darsono. Oleh karena itu, jangan kaget jika sang pemilik memasang tarif kunjungan yang mahal. Di museum ini dipamerkan berbagai busana dan aksesoris karya Harry Darsono. Berbeda pula dengan museum lainnya, museum ini hanya dapat dikunjungi dengan membuat reservasi terlebih dahulu, dengan pengunjung berupa rombongan minimal 12 orang dan maksimal 18 orang.
Lokasi : Jl. Cilandak Tengah, Kel. Cilandak Barat, Kec. Cilandak, Jakarta Selatan, Telpon (021) 7668553, 7668554, E-mail.: hdc71@cbn.net.id
Jam buka : Senin – Jumat, Jam 10.00 – 12.30 dan 14.00 – 16.30 (hanya dengan reservasi / perjanjian).
Tarif masuk : Rp 850.000.

7. Museum Al-Quran PTIQ

Museum Alquran PTIQMuseum mini yang menempati salah satu ruangan di kampus PTIQ ini mengoleksi berbagai jenis buku ataupun mushaf Al-Qur’an, terbentang dari abad ke-15 yang masih ditulis tangan hingga masa kini yang dicetak, termasuk cetakan dengan huruf Braille. Bukan hanya dari nusantara, museum ini juga mengoleksi Al-Qur’an dari berbagai negara, terutama dari kawasan Timur Tengah.
Lokasi : Institut Perguruan Tinggi Ilmu Qur’an, Jl. Batan I (Jl. Lebak Bulus Raya), Kel. Lebak Bulus, Kec. Cilandak, Jakarta Selatan.
Jam buka : Senin – Jumat, Jam 08.00 – 14.00.
Tarif masuk : Gratis.

8. Museum Reksa Artha

Museum Reksa ArthaDari luar, museum yang berlokasi tak jauh dari Rumah Sakit Fatmawati ini tampak seperti gudang tua. Di dalamnya, museum milik Perum Peruri ini mengisahkan sejarah pencetakan Oeang Repoeblik Indonesia (ORI) dan menyimpan mesin-mesin yang digunakan untuk mencetak uang pada zaman dahulu, serta koleksi berbagai uang kertas yang pernah berlaku di Indonesia sejak kemerdekaan hingga Orde Baru. Karena sangat sepi pengunjung, museum ini seringkali ditutup. Untuk mengunjunginya, bisa mencari penjaganya yang biasa ada di lapangan futsal tak jauh dari museum, atau bisa dengan menghubungi / menelepon pemandu dari Perum Peruri untuk membuat perjanjian kunjungan.
Lokasi : Jl. Lebak Bulus I, Kel. Cilandak Barat, Kec. Cilandak, Jakarta Selatan. Telpon (021) 72159467, 72159468, atau 0813-80047889.
Jam buka : Selasa & Kamis, Jam 09.00 – 15.00.
Tarif masuk : Gratis atau sumbangan sukarela.

9. Museum Layang-Layang Indonesia

Museum Layang-LayangMuseum milik swasta ini mengoleksi ratusan jenis layang-layang dari berbagai daerah di Indonesia hingga yang berasal dari mancanegara, dari layang-layang tradisional hingga modern. Museum ini juga bisa mengajar pegunjung membuat layang-layang. Di sisi lain museum ini, dipamerkan pula alat dan pakaian tradisional koleksi pribadi pendiri museum ini.
Lokasi : Jl. H. Kamang, Kel. Pondok Labu, Kec. Cilandak, Jakarta Selatan.
Jam buka : Setiap hari, Jam 09.00 – 17.00.
Tarif masuk : Rp 10.000 (sudah termasuk menonton video, pemandu, dan membuat layang-layang).

13. Diorama Sejarah Perjalanan Bangsa

Museum Arsip Nasional RIIndonesia mempunyai berbagai macam sejarah di masa lampau. Seperti perjuangan di era orde lama dan baru dan lainnya. Penggalan sejarah tersebut didokumentasikan dalam bentuk arsip, buku dan masih banyak lagi bentuk dokumentasinya. Apabila anda ingin mengetahui dan mempelajari arsip dan dokumentasi tersebut secara jelas dan mendalam, anda bisa datang ke Arsip Nasional Republik Indonesia atau yang dikenal dengan ANRI. Museum ini sudah berdiri sejak tahun 1978.
Di museum ini terdapat perpustakaan. Buku-bukunya pun berbagai macam pilihan. Seperti buku Politik, HAM, Sosiologi, Ensiklopedia, Geografi, Kamus dan masih banyak jenis buku lainnya. Yang menarik, di museum ini juga terdapat Diorama, yaitu patung-patung tentang tokoh perjuangan bangsa Indonesia. Ruangan Diorama ini buka dari hari Senin – Jumat mulai pukul 08.30-15.30. Anda dapat mengunjungi tanpa dikenakan biaya. Salah satu contohnya adalah patung Presiden RI pertama Ir. Soekarno, Wakil Presiden Moh. Hatta, dan juga tokoh pahlawan seperti Panglima Jendral Sudirman.
Lokasi : Jl. Ampera Raya, Jakarta Selatan, Jakarta 12560

14. Yuz Museum

Museum Yuz MuseumMuseum ini cukup unik karena terdapat di dalam pusat perbelanjaan. Selain itu, museum milik swasta ini tidak mengoleksi barang, namun hanya memamerkan secara temporer serta memberi pengetahuan akan karya-karya seni (umumnya lukisan) dari para seniman internasional ternama. Biasanya, setiap sesi pameran berlangsung selama 3–4 bulan dengan masa jeda antar pameran (tutup) selama 1–2 bulan.
Lokasi : Darmawangsa Square, Jl. Darmawangsa VI / Jl. Darmawangsa IX, Kel. Pulo, Kec. Kebayoran Baru, Jakarta Selatan.
Jam buka : Setiap hari, Jam 10.00 – 20.00 (tutup jika tidak ada pameran).
Tarif masuk : Gratis.

MUSEUM DI JAKARTA TIMUR

1. Museum Pengkhianatan PKI (Komunis)

Museum Penghianatan PKIMuseum ini berisikan puluhan diorama mengenai berbagai pemberontakan, kejahatan, serta aksi-aksi yang dilakukan atau didalangi oleh Partai Komunis Indonesia (PKI), hingga diorama tentang penumpasan PKI.
Lokasi : Kawasan Monumen Pancasila Sakti, Jl. Raya Pondok Gede, Kel. Lubang Buaya, Kec. Cipayung, Jakarta Timur.

2. Museum Paseban / Museum Diaroma (Monumen Pancasila Sakti)

Museum Paseban Pancasila SaktiBerada di samping Museum Pengkhianatan PKI (Komunis), museum berisikan beberapa diorama dan koleksi barang-barang pribadi peninggalan para Pahlawan Revolusi, termasuk pakaian yang mereka kenakan (yang masih terdapat noda darah) ketika diculik dan dibunuh.
Lokasi : Kawasan Monumen Pancasila Sakti, Jl. Raya Pondok Gede, Kel. Lubang Buaya, Kec. Cipayung, Jakarta Timur.
Jam buka : Setiap hari, Jam 08.00 – 16.00.
Tarif masuk : Rp 2.500.

3. Museum Pencak Silat

Museum Pencak SilatMuseum ini menyajikan informasi sejarah pencak silat beserta penyebarannya. Museum ini juga mengoleksi senjata yang digunakan dalam pencak silat seperti keris, tombak, parang dan lainnya.
Lokasi : Padepokan Pencak Silat Indonesia, Jl. Taman Mini 1, Kel. Pinang Ranti, Kec. Makasar, Jakarta Timur.
Jam buka : Senin – Jumat, Jam 09.00 – 15.00.
Tarif masuk : Gratis.

4. Museum Purna Bhakti Pertiwi

Museum TMII - Purna BhaktiDiprakarsai oleh Ibu Tien Soeharto, museum yang bangunannya berbentuk tumpeng, yang terletak tepat sebelum pintu gerbang masuk utama TMII ini berisikan berbagai koleksi cendera mata yang diterima Presiden Soeharto dari berbagai pemimpin negara sahabat, juga koleksi sejarah perjuangan dan pengabdian Soeharto bagi Indonesia seperti foto-foto dan bintang penghargaan yang ia terima.
Lokasi : Jl. Pintu 1 TMII, Kel. Pinang Ranti, Kec. Makasar, Jakarta Timur.
Jam buka : Selasa – Minggu, Jam 09.00 – 16.00.
Tarif masuk : Rp 5.000.

Museum – Museum Yang Berada di Area
TAMAN MINI INDONESIA INDAH, Jakarta Timur

Kawasan Taman Mini “Indonesia Indah”
Taman Mini “Indonesia Indah” (TMII) merupakan kawasan wisata edukasi sekaligus rekreasi yang dibangun atas prakarsa Ibu Tien Soeharto. Sebagai wahana edukasi, terdapat belasan museum yang dibangun di dalam kawasan ini. Berikut di bawah ini ialah museum-museum yang berada di kawasan TMII.
Lokasi : Kel. Setu, Kec. Cipayung, Jakarta Timur.
Jam buka : Setiap hari, Jam 07.00 – 19.00.
Tarif masuk : Rp 9.000.

a. Museum Indonesia

Museum TMII - IndonesiaDengan bangunan berasitektur khas Bali, museum ini menyajikan ragam budaya Indonesia dari Sabang sampai Merauke, berupa pakaian adat, alat musik, upacara adat, dan lain-lain.
Jam buka : Selasa – Minggu, Jam 09.00 – 17.00.
Tarif masuk : Rp 5.000.

b. Museum Keprajuritan Indonesia

Museum TMII - PrajuritDengan bangunan berbentuk benteng, museum ini menyajikan berbagai diorama perang dalam sejarah Indonesia dalam melawan VOC atau Belanda. Museum ini juga menyajikan replika panji-panji, senjata, dan juga pakaian prajurit pada zaman dahulu.
Jam buka : Selasa – Minggu, Jam 09.00 – 16.00.
Tarif masuk : Rp 2.500.

c. Museum Pusaka

Museum TMII - PusakaBerlokasi di sisi selatan TMII, museum dengan hiasan atap berupa keris ini mengoleksi berbagai jenis benda pusaka yang umumnya berbentuk senjata, seperti keris, pedang, dan tombak.
Jam buka : Selasa – Minggu, Jam 09.00 – 16.00.
Tarif masuk : Rp 5.000.

d. Museum Istiqlal

Museum TMII - IstiqlalBerada tepat sebelum pintu keluar di gerbang utama TMII, museum ini mengoleksi berbagai mushaf Al-Qur’an dari berbagai daerah dan berbagai zaman. Di museum ini juga disajikan berbagai benda-benda budaya dan kerajinan tradisional yang bernapaskan Islam.
Jam buka : Setiap hari, Jam 09.00 – 16.00.
Tarif masuk : Gratis.

e. Museum Telekomunikasi

Museum TMII - TelekomMuseum yang didirikan oleh Menteri Pariwisata, Pos, dan Telekomunikasi Soesilo Soedarman ini menyajikan sejarah dan perkembangan alat-alat telekomunikasi, dari alat telekomunikasi tradisional seperti pentungan, kemudian telepon, hingga sistem satelit.
Jam buka : Selasa – Minggu, Jam 08.00 – 16.00.
Tarif masuk : Rp 2.000.

f. Museum Penerangan

Museum TMII - PeneranganTerletak di sisi utara TMII, dekat dengan Pintu 2, museum yang berbentuk bintang ini mengoleksi barang-barang mengenai sejarah penerangan, seperti foto, media massa, alat cetak, kamera, televisi, dan radio pada zaman dahulu. Museum ini juga menyajikan diorama yang menggambarkan kegiatan penerangan hingga ke pelosok desa.
Jam buka : Setiap hari, Jam 08.00 – 16.00.
Tarif masuk : Gratis.

g. Museum Transportasi

Museum TMII - TransportasiMuseum milik Kementerian Perhubungan ini menyajikan sejarah perkembangan alat-alat transportasi, serta memamerkan berbagai jenis alat transportasi, dari alat transportasi tradisional hingga yang modern, baik di darat, laut, maupun udara. Di antara koleksinya, terdapat kereta api kepresidenan yang digunakan Presiden Soekarno dahulu.
Jam buka : Selasa – Minggu, Jam 09.00 – 16.00.
Tarif masuk : Rp 2.000.

h. Museum Listrik dan Energi Baru

Museum TMII - ListrikDengan desain bangunan berbentuk struktur atom, museum gagasan Menteri Pertambangan dan Energi Ginandjar Kartasasmita ini menyajikan sejarah perkembangan serta berbagai peragaan yang berhubungan dengan ketenagalistrikan dan energi baru, seperti replika reaktor nuklir, maket pembangkit listrik, dan lain-lain.
Jam buka : Setiap hari, Jam 08.00 – 16.00.
Tarif masuk : Rp 5.000.

i. Museum Minyak dan Gas Bumi, “Graha Widya Patra”

Museum TMII - MinyakMuseum ini terletak di ujung timur TMII dengan bangunan menyerupai tangki minyak. Museum ini menyajikan sejarah industri perminyakan, proses terbentuknya minyak dan gas bumi, hingga proses dan teknologi eksplorasi dan pemanfaatan hasil minyak dan gas bumi.
Jam buka : Selasa – Minggu, Jam 09.00 – 16.00.
Tarif masuk : Rp 2.000.

j. Museum Perangko Indonesia

Museum TMII - PrangkoBerada di samping Museum Komodo, museum gagasan Ibu Tien Soeharto ini mengoleksi berbagai jenis prangko yang pernah diterbitkan di Indonesia dan juga prangko terbitan luar negeri. Museum ini juga menyajikan tentang sejarah prangko, kegiatan filateli, proses pembuatan prangko, dan lain-lain.
Jam buka : Selasa – Minggu, Jam 09.00 – 16.00.
Tarif masuk : Rp 2.000.

k. Museum Olah Raga Nasional

Museum TMII - OlahragaMuseum yang gedungnya berbentuk bola ini memamerkan segala hal tentang sejarah dan perkembangan olahraga di Indonesia, termasuk pula benda-benda yang digunakan dalam berbagai olahraga, baik yang tradisional maupun yang modern.
Jam buka : Selasa – Minggu, Jam 09.00 – 16.00.
Tarif masuk : Rp 2.000.

l. Museum Taman Anggrek

Museum TMII - Taman AnggrekTempatnya yang strategis di sebelah Tamini Square di kawasan Jakarta Timur membuat Anda tak akan kesulitan menuju kesini. Untuk tiket masuk, Anda cukup membayar Rp. 1.000 saja per orang. Begitu murah bukan? Lahan parkirnya pun cukup luas. Begitu masuk, Anda akan menemukan berbagai jenis anggrek di halaman depan dalam gedung. Museum ini buka tiap hari dari jam 08.00-15.00 WIB. Museum Taman Anggrek Indonesia Permai ini telah diresmikan tanggal 20 April 1993. Ada 20-an penjual bunga Anggrek disini. Rata-rata mereka berjualan di kavling yang halamannya cukup luas.

m. Museum Serangga dan Taman Kupu

Museum TMII - SeranggaTerletak di samping Taman Akuarium Air Tawar, museum ini mengoleksi ratusan jenis serangga yang telah diawetkan, dari nyamuk hingga berbagai jenis kumbang.
Jam buka : Setiap hari, Jam 09.00 – 17.00.
Tarif masuk : Rp 15.000 (karcis Taman Akuarium Air Tawar dan Museum Serangga dan Taman Kupu dijual satu paket,)

n. Museum Taman Akuarium Air Tawar

Museum TMII - Akuarium Air TawarMuseum ini merupakan museum mini yang terletak di dalam Taman Akuarium Air Tawar. Di dalam museum ini terdapat beberapa spesies ikan yang diawetkan, juga terdapat beberapa jenis ikan hidup yang memiliki cacat fisik sehingga berbentuk unik.

o. Museum Fauna Indonesia “Komodo” dan Taman Reptilia

Museum TMII - Fauna KomodoDengan bangunan menyerupai bentuk komodo, museum ini memiliki koleksi replika berbagai jenis fauna dari berbagai habitat yang ada di Indonesia, seperti harimau, beruang, kerbau, berbagai jenis burung, dan lain-lain. Replika-replika tersebut disajikan sesuai ukuran asli fauna bersangkutan.
Jam buka : Selasa – Minggu, Jam 09.00 – 16.00.
Tarif masuk : Rp 10.000 (satu paket dengan Taman Reptilia).

p. Museum Asmat

Museum TMII - AsmatMuseum ini agak terpencil dibandingkan museum lain di TMII karena lokasinya yang berada di ujung dalam kawasan Taman Bunga Keong Emas, sehingga sering luput dari perhatian pengunjung. Museum ini mengoleksi berbagai kebudayaan dari Suku Asmat di Papua, seperti pakaian adat, kerajinan tangan, alat musik, alat upacara, dan sebagainya.
Jam buka : Setiap hari, Jam 08.00 – 16.00.
Tarif masuk : Rp 5.000 (satu paket dengan Taman Bunga Keong Emas).

q. Museum Timor Timur

Museum TMII - Timor TimurDahulunya, museum dengan bentuk rumah adat Timor Timur ini dibangun sebagai anjungan daerah. Namun seiring kemerdekaan Timor-Leste, status anjungan daerah pun berubah menjadi museum. Dalam museum ini disimpan berbagai kebudayaan khas Timor Timur seperti pakaian adat, hasil seni, alat-alat tradisional, foto, dan lain-lain. Pintu museum ini seringkali dikunci karena sepinya pengunjung, namun tetap bisa dikunjungi dengan meminta penjaga museum yang berada tak jauh dari bangunan utamanya untuk membukakan pintunya.
Jam buka : Selasa – Minggu, Jam 09.00 – 16.00.
Tarif masuk : Gratis.

Sumber :
Sumber :

About these ads
By Aji Gunawan Posted in Jakarta

2 comments on “Museum-Museum di DKI Jakarta

║║║║║

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s